Home > Umum > 5 Hal Ajaib yang Dilakukan Otak Saat Anda Tidur

5 Hal Ajaib yang Dilakukan Otak Saat Anda Tidur

//
Comments are Off
Judi Bola


Manusia menghabiskan sepertiga dari hidupnya untuk tidur, kegiatan yang amat penting untuk kesehatan dan kelangsungan hidup kita seperti makan.

Tapi mengapa persisnya kita perlu tidur tidak selalu jelas. Kita tahu bahwa tidur membuat kita merasa lebih berenergi dan meningkatkan mood kita, tapi apa yang sebenarnya terjadi di otak dan tubuh saat kita sedang beristirahat?

Seperti yang dikutip dari metrotvnews.com, Penelitian telah mengidentifikasi sejumlah alasan bahwa tidur sangat penting bagi kesehatan kita. Ketika kita sedang tidur, otak adalah satu organ tubuh yang tetap aktif.

Bahkan, saat tidur, neuron di otak terbakar hampir sebanyak yang mereka lakukan selama jam bangun – jadi tidak mengejutkan bahwa apa yang terjadi selama jam tidur sangat penting untuk otak dan fungsi kognitifnya.

Berikut adalah lima hal yang luar biasa yang dilakukan otak Anda ketika Anda sedang tidur – dan alasan yang baik untuk memejamkan mata Anda malam ini:

 

1. Membuat keputusan
Penelitian baru telah menemukan, otak dapat memproses informasi dan mempersiapkan tindakan saat tidur, secara efektif membuat keputusan saat tak sadar.

Sebuah studi terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Current Biology menemukan bahwa otak memproses rangsangan yang kompleks saat tidur, dan menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan saat terjaga.

Para peneliti meminta peserta untuk mengkategorikan kata-kata yang diucapkan yang dipisahkan ke dalam kategori yang berbeda – kata mengacu pada hewan atau benda; dan kata-kata nyata vs kata palsu – dan diminta untuk menunjukkan kategori kata yang mereka dengar dengan menekan tombol kanan atau kiri.

Ketika perintah tersebut menjadi otomatis, subjek diminta untuk melanjutkan tetapi juga diberitahu bahwa mereka boleh tertidur (mereka berbaring di ruangan gelap).

Ketika subyek tertidur, para peneliti mulai memperkenalkan kata-kata baru dari kategori yang sama. Perangkat pemantauan otak menunjukkan bahwa bahkan ketika subjek sedang tidur, otak mereka terus mempersiapkan fungsi motorik untuk membuat tanggapan kanan dan kiri berdasarkan arti dari kata-kata yang mereka dengar.

Ketika peserta bangun, namun, mereka tidak ingat kata-kata yang mereka dengar.

“Bukan hanya mereka memproses informasi yang kompleks ketika sedang benar-benar tertidur, tapi mereka melakukannya secara tidak sadar,” peneliti Thomas Andrillon dan Sid Kouider menulis di Washington Post. “Pekerjaan kami menyoroti tentang kemampuan otak untuk memproses informasi saat tidur, tetapi juga ketika sedang tidak sadar.”

 

2. Menciptakan dan mengkonsolidasikan memori
Saat Anda sedang tidur, otak sedang sibuk membentuk memori baru, menkonsolidasi memori yang lebih tua, dan menghubungkan yang lebih baru dengan memori sebelumnya. Kurang istirahat bisa secara signifikan mempengaruhi hippocampus, wilayah otak yang terlibat dalam pembuatan memori dan konsolidasi.

Untuk alasan ini, tidur memainkan peran yang sangat penting dalam pembelajaran – hal ini membantu kita untuk merekam informasi baru yang kita terima untuk bisa diingat lagi kemudian..

Baca Juga:  10 Jalan Lurus Terpanjang di Dunia, Saking Panjangnya Sampai Orang Bosan Melewatinya

“Kami telah menemukan bahwa tidur sebelum belajar membantu mempersiapkan otak Anda untuk pembentukan awal memori,” Dr. Matthew Walker, dari University of California, Berkeley, seorang peneliti tidur yang menjelaskan hasil penelitiannya kepada National Institutes of Health.

“Dan kemudian, tidur setelah belajar sangat penting untuk membantu menyelamatkan dan menyimpan informasi baru ke dalam arsitektur otak, yang berarti bahwa Anda cenderung untuk tidak melupakannya,” imbuh Dr Walker.

Jadi berpikirlah dua kali sebelum memutuskan bergadang untuk belajar saat menghadapi ujian. Dr Walker memperingatkan, jika Anda tidak tidur, kemampuan Anda untuk mempelajari informasi baru bisa turun hingga 40 persen.

 

3. Membuat koneksi kreatif
Tidur dapat menjadi pemicu kreativitas yang kuat, seperti pikiran dalam keadaan rileks tanpa sadar yang dapat membuat koneksi baru yang mengejutkan, yang mungkin tidak akan muncul dalam keadaan terjaga.

Studi tahun 2007 di Universitas of California di Berkeley menemukan, bahwa tidur dapat menciptakan ‘teman yang jauh’ atau koneksi yang tidak biasa, di otak – yang dapat menyebabkan Anda bekata ‘a-ha’ setelah bangun tidur. Setelah bangun dari tidur, 33 persen orang lebih mungkin untuk membuat hubungan antara ide-ide yang tampaknya jauh terkait.

 

4. Menghapus racun
Serangkaian penelitian pada 2013 menemukan bahwa fungsi penting dari tidur salah satunya untuk memberikan otak kesempatan untuk melakukan pekerjaan ‘bersih-bersih’.

Para peneliti di University of Rochester menemukan bahwa selama tidur, otak tikus membersihkan molekul perusak yang terkait dengan neurodegeneration. Ruang antara sel-sel otak benar-benar meningkat ketika tikus tidak sadar, yang memungkinkan otak untuk membersihkan molekul beracun yang dibangun selama jam bangun.

“Kami perlu tidur,” ujar Dr. Nedergaard, peneliti utama studi tersebut, mengatakan kepada National Institutes of Health. “Tidur membersihkan otak.”

Jika kita tidak mendapatkan cukup tidur, otak kita tidak memiliki waktu yang cukup untuk membersihkan racun, yang dapat berpotensi memiliki efek mempercepat penyakit neurodegenerative seperti Parkinson dan Alzheimer.

 

5. Belajar dan ingat bagaimana melakukan tugas-tugas fisik
Otak menyimpan informasi dalam memori jangka panjang melalui sesuatu yang dikenal sebagai spindle sleep, ledakan singkat dari gelombang otak pada frekuensi yang kuat terjadi selama tidur.

Proses ini bisa sangat membantu untuk menyimpan informasi yang berkaitan dengan tugas-tugas motorik, seperti mengemudi, mengayunkan raket tenis atau berlatih langkah tarian baru, sehingga tugas-tugas ini menjadi otomatis.

Apa yang terjadi selama tidur adalah terjadinya transfer ingatan jangka pendek yang disimpan di korteks motor untuk lobus temporal di otak, di mana mereka kemudian berubah menjadi memori jangka panjang.

“‘Praktek’ saat tidur adalah penting untuk performa Anda kemudian,” kata James B. Maas, seorang ilmuwan tidur di Cornell University. Ia mengatakan kepada American Psychological Association. “Jika Anda ingin meningkatkan permainan golf Anda, tidurlah lebih lama.”

Republished by Blog Post Promoter

Baca Juga
5 Negara Muslim yang Dikenal Banyak Cewek Cantiknya
Mengenal Quinjet, Pesawat Canggih Marvel yang Dipercaya Bakal Tercipta di Masa Depan
Cacing Pita yang Bersarang di Otak Manusia
10 Negara Dengan Penduduk Paling Bahagia di Dunia
Sapi-sapi Terbesar di Dunia
20 Tanda Cinta Sejati
Bumi ke Bulan Hanya 1,3 Detik dengan Kecepatan Cahaya
10 Airport Paling Ekstrim di Dunia