Home > Sejarah > Kebakaran Bawah Tanah di Centralia Pennsylvania

Kebakaran Bawah Tanah di Centralia Pennsylvania

Judi Bola


Kebakaran ini telah terjadi sejak puluhan tahun lalu, dan masih berlangsung hingga saat ini di Centralia, Pennsylvania, Amerika Serikat

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Centralia adalah kota kecil yang terletak di Columbia County, Pennsylvania. Pada bulan Mei 1962, kebakaran dimulai di insinerasi sampah sembarangan dibuang di sebuah tambang terbuka di dekat kota. Api merayap di sepanjang daerah kaya akan deposit batubara berawal dari tambang hingga berjalan di bawah kota.


Centralia sebelum kebakaran tambang

 

Api di permukaan berhasil dipadamkan, tetapi tanpa sepengetahuan para pemadam, batu bara terus menyala di bawah tanah. Selama minggu-minggu berikutnya api dengan cepat bermigrasi ke tambang batubara di sekitar dan di bawah kota, mengeluarkani gas panas dan beracun ke dalam kota, melalui basement rumah dan kantor-kantor. Selama dua dekade berikutnya, pekerja berjuang memadamkan api, mengguyur tambang dengan air dan fly ash, mengekskavasi material yang terbakar dan menggali parit, pengurugan, pengeboran lagi dan lagi dalam upaya untuk menemukan batas-batas api dan untuk mematikan api keluar atau paling tidak membatasinya agar tidak meluas.

Semua upaya untuk membatasi pergerakan api, gagal. Pada awal tahun 1980-an api telah mempengaruhi sekitar 200 hektar dan rumah-rumah harus ditinggalkan karena tingkat karbon monoksida mencapai tingkat yang mengancam nyawa.

Baca Juga:  5 Fakta Bambu Runcing, Senjata Perang Kemerdekaan

 

Api, asap, uap dan gas beracun yang muncul melalui halaman belakang, ruang bawah tanah dan jalan-jalan di Centralia secara harfiah merobek kota. Kota ini memiliki penduduk dari 1100 warga, yang kemudian menyusut menjadi selusin tahun 2005. Sebagian besar rumah ditinggalkan dan warga direlokasi selama bertahun-tahun dengan hibah dari pemerintah federal meskipun beberapa menolak tanahnya untuk dibeli dan beberapa masih tetap di kota.

 

 

Pada awalnya, Centralia adalah komunitas dinamis dengan lima hotel, tujuh gereja, sembilan belas toko-toko umum, dua toko perhiasan, dan sekitar dua puluh enam saloons. Hari ini Centralia adalah kota hantu dengan hanya beberapa warga yang tersisa. Rumah kosong dan bangunan dibongkar, dan sebagian besar kota sedang direklamasi oleh alam.

Api masih membakar hingga hari ini di bawah sekitar empat ratus hektar tanah permukaan, dan itu masih akan terus berkembang. Ada cukup batubara bawah tanah untuk menyalakan api sampai lebih dari dua ratus lima puluh tahun, tetapi mungkin akan terbakar habis dalam sedikitnya seratus tahun.

 

 

Republished by Blog Post Promoter