Home > Unik > Lukisan Lichtenberg

Lukisan Lichtenberg


Disambar petir adalah pengalaman yang berbahaya dan menakutkan dan bahkan bisa berakibat fatal. Kadang-kadang, debit listrik dapat meninggalkan sebuah tanda seperti tato atau bekas luka yang dikenal dengan nama Figure Lichtenberg. Pola yang tercipta ini diketahui sebagai salah satu contoh fraktal.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Figure Lichtenberg adalah lucutan listrik bercabang-cabang yang terkadang muncul di permukaan atau interior dari insulator. Mereka diberi nama seperti nama fisikawan Jerman Georg Christoph Lichtenberg, yang adalah orang pertama yang menemukan dan mempelajari pola ini. Awalnya Christoph Lichtenberg berpikir bahwa bentuk karakteristik pola ini dapat membantu untuk mengungkapkan sifat positif dan negatif fluida listrik.


Figure Lichtenberg 3D Modern atau “Electrical Treeing” dalam sebuah blok akrilik yang transparan. Pola debit fraktal diyakini sampai ke tingkat molekuler. Ukuran sebenarnya: 3 “x 3” x 2 “(76 mm x 76 mm x 51 mm)

 


preparation of Lichtenberg figure

 


Earthing cause dielectric breakdown of the plate with emission of light.

 

Pada tahun 1777, Lichtenberg membangun electrophorus besar untuk menghasilkan listrik statis tegangan tinggi melalui induksi. Setelah mengarahkan lucutan listrik tegangan tinggi ke permukaan isolator, ia mencatat pola radial yang dihasilkan dalam debu. Pada saat menekan lembar kertas kosong ke pola-pola ini, Lichtenberg mampu mentransfer dan merekam gambar-gambar yang dihasilkan, sehingga menemukan prinsip dasar Xerography modern. Penemuan ini juga merupakan pelopor fisika plasma modern.


Lichtenberg Figure in perspex

 

Meskipun Lichtenberg hanya meneliti gambar 2-dimensi (2D) nya, para peneliti tegangan tinggi modern sekarang meneliti figure 2D dan 3D (pohon listrik), di atas dan dalam bahan-bahan isolator.

 

Bagaimana peristiwa dalam foto-foto diatas dibuat?
Ratusan triliun partikel sub-atom, yaitu elektron, disuntikkan ke spesimen akrilik dengan menggunakan akselerator partikel 5 juta volt. Elektron yang disuntikkan ke dalam spesimen akrilik yang memberikan tegangan pada permukaan spesimen 1-2500000 volt. Kemudian dilucuti, melepaskan kelebihan muatan dan menciptakan miniatur “petir” yang cukup intens di dalam spesimen. Pelepasan energi tinggi meninggalkan rantai bercabang dari fraktur mikroskopis yang tak terhitung jumlahnya dan berada jauh di dalam tabung akrilik – menjadi “fosil” permanen yang tercipta dari jalur yang diambil oleh pelucutan.

Setelah spesimen terlucuti, ratusan lebih muatan listrik sekunder terus terjadi di seluruh spesimen. Figure besar berkilauan dan mendesis, membuat suara yang mirip dengan daging digoreng, dan kilatan-kilatan sekilas dapat terlihat selama lebih dari 30 menit setelah pelucutan utama. Pelucutan sekunder tidak berbahaya walau sering menyengat jari saat kita memegang spesimen yang baru.

 

Figure Lichtenberg Alami Dan Tato dari Sambaran Petir
Lichtenberg Figure, kadang-kadang juga disebut “bunga petir” atau “skin feathering”, kadang-kadang terbentuk di bawah kulit manusia malang yang telah disambar petir. Korban sering memiliki satu atau lebih pola seperti tato gambar bulu kemerahan yang bercabang

Baca Juga:  Punya Tattoo Dikening, Pria Mualaf ini 450 Kali Ditolak Kerja


Tato temporer petir pada korban yang “beruntung”

 

Istilah medis untuk fenomena ini adalah arborescent lightning burn, arborescent (seperti pohon) eritema, tanda keraunographic, atau pola ferning. Meskipun penyebab pasti masih dalam perdebatan, namun tampaknya merupakan hasil dari kerusakan fisik pada kapiler di bawah kulit, mungkin disebabkan oleh aliran arus listrik, atau dengan gelombang kejut memar dari flashovers eksternal tepat di atas kulit. Tanda-tanda kemerahan memudar selama hitungan jam atau hari. Tanda-tanda seperti ini diakui oleh patolog forensik sebagai bukti yang jelas bahwa korban telah disambar petir. Pasien di samping selamat tanpa cedera permanen, dan bunga-bunga petir benar-benar pudar dalam waktu dua hari.

Fenomena yang sama kadang-kadang terlihat ketika petir menyambar dilapangan berumput, seperti pada gambar di mana petir menyambar tiang bendera, meninggalkan 25 kaki figure Lichtenberg yang indah pada lapangan golf yang hijau:

Perhatikan kesamaan antara gambar di atas dan sosok Lichtenberg di bawah ini (diterangi oleh LED biru):

 

Membuat sendiri?
Sayangnya, sebuah pemercepat elektron jutaan volt diperlukan untuk membuat figure 3D yang dapat ditangkap di dalam akrilik. Namun, figure Lichtenberg 2D dapat dibuat pada permukaan beberapa bahan, seperti figure Lichtenberg dikarbonisasi pada kayu, atau sebagai figure debu pada permukaan beberapa plastik. Untuk figure berkarbonisasi, sumber daya tegangan tinggi, seperti sebuah gulungan starter atau transformator neon, diperlukan. Penelitian harus dilakukan di luar karena menghasilkan sejumlah besar asap dan beberapa api kecil. Dua buah paku ditumbuk ke dalam kayu dengan jarak 4 – 10 inchi. Permukaan kayu disemprot sedikit dengan air asin untuk membuatnya menjadi semikonduktor, dan sumber tegangan tinggi secara hati-hati dihubungkan pada kedua paku. Ketika tegangan tinggi diterapkan, jalur dikarbonisasi mulai terbentuk di dekat paku. Didampingi oleh banyak asap dan bahkan api kecil, mereka mulai bercabang saat mereka tumbuh menuju satu sama lain. Ujung-ujung cabang bergerak keberbagai arah, tetapi umumnya mengarah kearah yang berlawanan dengan paku. Mereka akhirnya membentuk figure Lichtenberg dikarbonisasi dengan “akar” pada setiap paku. Teknik ini harus dilakukan sangat hati-hati, karena tegangan tinggi yang berbahaya dan air digunakan bersama-sama. Sebuah metode untuk menyesuaikan tegangan (a ototransformator variabel atau variac) membantu untuk mengontrol proses debit dan akan memperbaiki bentuk gambar yang dihasilkan. Klip video berikut ini menunjukkan teknik menggunakan 9.000 volt 30 mA trafo neon sebagai sumber tegangan tinggi.

Baca Juga
5 Lukisan Unik di Secangkir Kopi
Wanita Bintang Youtube Ini Mengaku Punya Dua Vagina
Tumpukan Garam Dapur yang Membukit di Jerman
Punya Tattoo Dikening, Pria Mualaf ini 450 Kali Ditolak Kerja