Home > Wisata > Muzaffarabad Nan Indah

Muzaffarabad Nan Indah


Muzaffarabad adalah ibukota dari Azad Kashmir, Pakistan. Kota ini terletak di pertemuan Sungai Jhelum dan sungai Neelum. Diberi nama dari nama Sultan Muhammad Muzaffar Khan, pelopor dari klan Bamba di wilayah tersebut.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Azad Jammu Kashmir disingkat AJK atau Azad Kashmir (“Kashmir Merdeka”), adalah sebuah negara berpemerintahan sendiri di bawah federasi Pakistan. Wilayahnya terletak di sebelah barat negara bagian India, Jammu dan Kashmir, dan sebelumnya bagian dari bekas negara kepangeranan (princely state) dari Jammu dan Kashmir, yang kini tidak lagi ada sebagai akibat dari perang Kashmir pertama terjadi antara India dan Pakistan pada tahun 1947.

Azad Kashmir adalah bagian dari wilayah Kashmir yang lebih besar, yang merupakan subjek dari konflik berkepanjangan antara India dan Pakistan. Wilayahnya berbatasan dengan Gilgit-Baltistan, yang secara bersama-sama disebut oleh PBB dan organisasi internasional lainnya sebagai “Kashmir Pakistan”. Wilayah juga berbatasan provinsi Punjab Pakistan di selatan dan provinsi Khyber Pakhtunkhwa di barat. Di sebelah timur, Azad Kashmir dipisahkan dari negara bagian Jammu dan Kashmir, India oleh Garis Kontrol, perbatasan de facto antara India dan Pakistan. Azad Kashmir memiliki total luas 13.297 kilometer persegi (5.134 mil persegi), dengan perkiraan populasi sekitar 4,6 juta orang.

Wilayah ini memiliki bentuk pemerintahan parlementer, dengan ibukota di Muzaffarabad. Ibu kota ini pernah menjadi episentrum gempa Kashmir 2005, yang terjadi pada tanggal 8 Oktober 2005 dan berkekuatan 7,6 SR. Bencana ini menghancurkan 50% dari bangunan di kota (termasuk benteng dan sebagian besar bangunan pemerintah) dan diperkirakan telah menewaskan hingga lebih dari 80.000 orang di daerah tersebut.

Baca Juga:  5 Hutan Dengan Keindahan Paling Luar Biasa

Ada dua benteng bersejarah di sisi berlawanan dari Sungai Neelum, yang dikenal sebagai Benteng Merah dan Hitam.

Pembangunan Benteng Merah selesai pada 1646 oleh Sultan Muzaffar Khan, pendiri kota Muzaffarabad. Setelah Mogul mengambil alih Kashmir, benteng kehilangan fungsinya. Mughal lebih tertarik di Kabul, Bukhara, dan Badakhshan. Selama masa pemerintahan Durrani, bagaimanapun, benteng sekali lagi dikembalikan ke fungsinya.


Red Fort

Maharaja Gulab Singh dan Rambir Singh, penguasa Dogra, merekonstruksi dan memperluas benteng untuk operasi politik dan militer mereka. Menjelang tengah tahun 1947, pasukan Dogra dipaksa pergi karena kejadian tahun 1947 di negara kepangeranan Jammu dan Kashmir.

Arsitektur benteng menunjukkan keahlian besar dalam desain dan struktur. Benteng ini dikelilingi pada tiga sisi oleh Sungai Neelum, secara resmi dikenal sebagai Sungai Kishenganga. Bagian utara benteng memiliki teras dengan tangga yang mengarah ke tepi sungai. Sisi timur terlindungi dengan baik dari bahaya banjir, namun beberapa bagian di sisi utara telah mengalami kerusakan. Dulu ada sebuah penginapan di pintu masuk ke benteng, tetapi hanya jejak struktur yang tetap sekarang. Gempa 2005 merusak benteng ini pada skala besar.

Baca juga mengenai kastil-kastil yang terbesar di dunia disini

Baca Juga
5 Pantai Super Indah ini Hanya Didatangi Turis yang Tak Pakai Baju
5 Bangunan Luar Biasa yang Seolah Tak Mungkin Dibuat oleh Manusia
4 Masjid Dengan Kubah Paling Megah di Indonesia 
Kisah Kota yang Tidak Pernah Kena Sinar Matahari

2 Responses

  1. feronica Tan

    S1288POKER – Bns New Member 10% – Bns Freechip – Bns Turn Over Mingguan – Bns Refferal 10% | BBM : 7AC8D76B

    aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Komentar