Home > Umum > Science & Tech > NASA Telah Yakin Kita Tidak Sendirian di Alam Semesta

NASA Telah Yakin Kita Tidak Sendirian di Alam Semesta

terselubung


Berbicara di sebuah panel publik pada hari Selasa di Washington DC, para ilmuwan NASA membahas kemungkinan menemukan kehidupan organik di tata surya kita. Mengingat banyaknya lautan yang berada di tata surya kita, mereka mengatakan “Pertanyaannya bukan lagi JIKA, tetapi adalah KAPAN”

“Saya percaya kita akan memiliki indikasi kuat kehidupan di luar Bumi dalam dekade berikutnya dan bukti definitif dalam 10 sampai 20 tahun ke depan,” Ellen Stofan, NASA Chief Scientist, mengatakan pada panel.

Tentu saja, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, lembaga ruang angkasa tidak berbicara tentang xenomorf mematikan atau makhluk cerdas yang mengendarai piring terbang dan dapat menculik orang-orang di bumi. Kemungkinan besar, bentuk kehidupan yang akan ditemukan dalam sistem tata surya kita adalah mikroba sederhana, blok bangunan penting untuk makhluk hidup yang lebih rumit.

Diskusi publik dipicu oleh penemuan terbaru dari air cair pada banyak tetangga planet kita. Bulan Jupiter, Europa, telah lama dianggap sebagai calon utama untuk menemukan kehidupan, karena banyak astronom berteori bahwa lautan yang luas terletak di bawah kerak es nya. Baru-baru ini, sebuah penelitian menduga bahwa bulan Saturnus, Enceladus, adalah rumah bagi mata air panas berpasir. Dan hanya beberapa minggu yang lalu, NASA mengumumkan penemuan laut air asin pada Ganymede, bulan terbesar Jupiter.

Dan itu hanya puncak gunung es. Begitu banyak bulan lain dan planet kerdil yang mungkin menjadi pelabuhan yang air cair H2O, penopang kehidupan yang kita kenal. Lihatlah pada infographic disini.

Peneliti NASA mengatakan bahwa keyakinan baru ini memperbaharui gagasan sebelumnya yang mengatakan bahwa, untuk menemukan kehidupan, kita perlu mencari planet-planet di tata surya lain yang berada dalam “zona layak huni” bintangnya. Gagasan ini menyatakan bahwa agar sebuah batu ruang angkasa dapat menopang kehidupan, maka perlu berada pada jarak tertentu agar hangat (seperti Bumi dari matahari kita). Dengan begitu, memiliki suhu yang tepat sehingga air bisa ada dalam bentuk cair.

Baca Juga:  Bumi Bersiap-siap Hadapi Fenomena 'Langit Runtuh'

Tapi di Europa, air cair ada meskipun bulan dingin ini berjarak lebih dari 400 juta mil jauhnya dari matahari. Itu karena tarikan gravitasi dari Jupiter menyentak di sekeliling satelit, menyebabkan cukup gesekan yang menimbulkan energi panas yang cukup untuk memanaskan cairan di bawah permukaan. Dengan demikian, air di bulan dapat tetap cair meskipun bulan itu begitu jauh dari matahari.

“Kita sekarang menyadari bahwa zona layak huni tidak hanya di sekitar bintang, mereka bisa berada di sekitar planet raksasa juga,” kata Green. “Kita sekarang tahu bahwa tata surya kita benar-benar tempat yang basah.”

Kita tidak akan mengarungi perairan ini dalam waktu dekat, tetapi misi NASA mendatang ke Europa, mungkin mendapatkan jawaban yang dibutuhkan untuk menentukan apakah alien mikroba tinggal di sebelah kita …

Baca juga reservoir air terbesar di alam semesta disini

Republished by Blog Post Promoter

Baca Juga
10 Laba-laba Paling Beracun di Dunia
Mesum di Laut, Dua Sejoli Ini Berakhir di Rumah Sakit
Tas Hitam Ini Selalu Dibawa Ajudan Presiden Amerika Kemana-mana, Isinya Bisa Bikin Dunia Kiamat
Bau Tanah Basah Setelah Hujan
5 Suku Asli Indonesia yang Banyak Mendapatkan Perhatian Dunia Internasional
20 Fakta Tentang Kentut
5 Aksi Menelan Perhiasan di Dunia
Pecatur yang Selalu Menang Ini Terungkap Kecurangannya