Home > Sejarah > Penemuan Balok Batu Terbesar di Baalbeck

Penemuan Balok Batu Terbesar di Baalbeck

Judi Bola


Pada bulan Desember tahun lalu, Arkeolog Jerman telah menemukan blok batu terbesar yang pernah dipotong oleh tangan manusia, mungkin bertanggal kembali ke lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Sebagian masih terkubur, monolit ini panjangnya 19,6 meter panjangnya, lebar 6 meter dan setidaknya tingginya 5,5 meter. Bobotnya diperkirakan sekitar 1.650 ton, sehingga menjadikannya blok batu terbesar dari jaman dahulu.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Batu ini ditemukan oleh tim dari Institut Arkeologi Jerman di tambang batu di Baalbek, Libanon. Dikenal sebagai Heliopolis, “kota matahari,” selama pemerintahan Romawi, Baalbek adalah salah satu tempat suci termegah di kekaisaran Romawi.

Tambang batu kapur (limestone) yang terletak sekitar seperempat mil dari kompleks kuil juga adalah rumah bagi dua blok batu besar lainnya – salah satu berbobot sekitar 1.240 ton, yang lain, yang dikenal sebagai “Hajjar al-Hibla,” atau Batu Wanita Hamil, berbobot sekitar 1000 ton.

Tepat di sebelah batu Hajjar al-Hibla, di bawahnya, para arkeolog menemukan blok batu besar ketiga.

“Dilihat dari tingkat kehalusannya, blok batu ini dimaksudkan untuk diangkut dan digunakan tanpa dipotong menjadi lebih kecil lagi,” kata arkeolog Jerman dalam sebuah pernyataan. “Jadi ini adalah batu terbesar yang dikenal dari jaman dahulu,” tambahnya.


Lingkaran merah dibawah adalah tempat blok terbesar yang baru ditemukan. Sedangkan blok batu yang terlihat adalah Hajjar al-Hibla. Lingkaran merah diatas adalah kuil baalbeck yang menunjukkan jauhnya tambang batu dari lokasi pembangunan.

 

Tim bekerja di bawah pengawasan arkeolog lokal, Jeanine Abdul Massih, mitra kerja jangka panjang dalam proyek Baalbek dari Orient Department Institut Arkeologi Jerman. Tujuan utama adalah untuk menemukan informasi baru tentang teknik pertambangan dan transportasi megalith.

Baca Juga:  10 Hal Tentang Asal-Usul Nama “Indonesia”

Arkeolog percaya blok batu kapur bertanggal kembali ke setidaknya 27 SM, ketika Baalbek adalah koloni Romawi dan konstruksi tiga kuil besar dan beberapa kuil kecil mulai, yang berlangsung sampai abad ke-2 Masehi

“Blok-blok batu besar sepanjang 64-kaki digunakan untuk pondasi Kuil Agung Jupiter” kata arkeolog.

Saat ini hanya beberapa bagian kuil yang masih berdiri, termasuk enam kolom besar dan 27 blok batu kapur raksasa pada dasarnya. Tiga dari mereka, masing-masing berbobot sekitar 1.000 ton, dikenal sebagai “Trilithon.”


Trilithon dan ukuran manusia sebagai perbandingan

 

Bagaimana monolit tersebut diangkut dan diposisikan secara tepat selama pembangunan kuil, masih menjadi misteri. Beberapa arkeolog bahkan berpendapat bahwa blok-blok batu raksasa pada bagian pondasi dibangun oleh budaya sebelumnya yang menguasai daerah itu jauh sebelum Alexander Agung, yang menguasai daerah ini di tahun 334 SM.

Blok batu yang baru ditemukan itu kemungkinan dipotong untuk digunakan dalam pembangunan kuil, tapi mungkin ditinggalkan karena cacat.

Demikian juga dengan blok batu Hajjar al-Hibla di dekatnya yang ditinggalkan di tambang karena kualitas batu di satu sisi terbukti sangat rentan. “Batu ini mungkin akan retak selama transportasi,” kata arkeolog.

Penggalian lebih lanjut akan mencoba untuk menentukan apakah blok yang lebih besar memiliki masalah yang sama.

Mengenai misteri kuil Baalbeck lebih lanjut dapat dibaca disini dan mengenai blok-blok batu besar lainnya dapat dibaca disini

Republished by Blog Post Promoter

Baca Juga
Kaisar Terkaya di Afrika Ini Menyebabkan Devaluasi di Timur Tengah
5 Pesawat UFO Buatan Nazi yang Pernah Bikin Geger Dunia
Terungkap! Istilah ‘Pedagang Kaki Lima’ Berawal dari Kesalahan Penerjemahan
5 Daerah Terkuat di Indonesia yang Paling Susah Ditaklukkan Belanda Selama Penjajahan
Penampakan Isi Rumah Nabi Muhammad, Sangat Sederhana Sekali
Candi Sukuh – Candi Porno?
7 Peristiwa Terselubung dalam Sejarah PD II yang Mengguncang Dunia
tampilan blog terselubung dari masa ke masa