Home > Misteri > Ternyata Patung-Patung Kepala Pulau Paskah Memiliki Tubuh

Ternyata Patung-Patung Kepala Pulau Paskah Memiliki Tubuh


Ternyata, begitu banyak orang yang mencari jawaban apakah foto penggalian patung pulau paskah yang menunjukkan bagian tubuh patung itu memang foto asli ataukah rekayasa? Padahal Foto-foto dibawah ini adalah asli dan bukan rekayasa ….

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, sekitar 150 patung terkubur sampai bahu di lereng bekas gunung berapi, dan foto diatas adalah yang paling terkenal, paling indah dan paling banyak difoto dari semua patung-patung di Pulau Paskah. Hal ini membuat orang-orang yang melihat foto jadi berfikir bahwa patung-patung ini hanya kepala saja.

 


PARO

 


Para ahli telah mengetahui tentang tubuh sebelumnya, tapi ketika gambar-gambar tubuh moai mulai beredar di internet, para pembaca meragukan keaslian mereka

Sebenarnya, para arkeolog telah mempelajari patung di pulau itu selama sekitar satu abad, dan telah sadar akan torsos atau tubuh bagia bawah kepala patung sejak penggalian awal di tahun 1914.

Patung-patung, yang nama tradisionalnya adalah “moai,” diukir dari batu vulkanik antara tahun 1100 dan 1500 oleh masarakat Polynesia kuno. Mereka ada dalam berbagai ukuran, dan yang paling tinggi adalah 33 kaki (10 meter). Meskipun signifikansi mereka masih suatu misteri, namun diperkirakan moai adalah representasi dari nenek moyang masyarakat adat. Suku asli mungkin akan mengukir patung baru setiap kali seorang tokoh suku penting meninggal.

 


Bagian belakang salah satu patung yang digali, terukir petroglyphs

 

Jadi memang moai ini memiliki tubuh yang dikubur di tanah. Dan para ahli arkeologi terakhir ini telah mulai kembali menggali beberapa diantara mereka.

Pekerjaan penggalian baru bermaksud untuk mendokumentasikan pertama kalinya ukiran kompleks yang ditemukan pada tubuh patung-patung yang terkubur, yang telah terlindungi dari pelapukan dengan penguburan mereka. Tapi proyek ini juga akan membantu melestarikan monolit atau patung-patung kuno tersebut. Tim ini mengkonsolidasikan dan melindungi batu itu dengan menerapkan bahan kimia dan repellant air.

Baca Juga:  8 Kerajaan Ghaib di Indonesia

 


Tim yang bekerja pada penggalian baru-baru ini berada pada torsos patung setinggi 7m.
_______________________________________________________________________________________________

Moai adalah figur manusia yang diukirkan pada batu monolitik di Pulau Paskah. Hampir setengahnya masih berada Rano Raraku, tempat utama pembuatan Moai, tapi ratusan moai telah diangkut dari sana dan di set pada platform batu yang disebut AHU di sekeliling pulau.

 


Tim juga menemukan sejumlah besar pigmen merah, beberapa di antaranya mungkin telah digunakan untuk mengecat patung

 

Hampir semua Moai memiliki kepala terlalu besar tiga-perlima ukuran tubuh mereka. Moai adalah wajah hidup (aringa ora) dari leluhur yang didewakan (aringa ora ata tepuna). Patung-patung ini masih berada di seluruh tanah klan mereka ketika orang Eropa pertama mengunjungi pulau itu.

 


Pulau Paskah, seluas 64miles-square di Selatan laut Pasifik laut, – salah satu pulau yang paling terpencil di dunia

 

Pemindahan 887 Moai adalah pemindahan yang dianggap sebuah prestasi kreatif dan fisik yang luar biasa. Moai tertinggi disebut Paro, hampir 10 meter (33 kaki) tinggi dan beratnya 82 ton; yang terberat adalah Moai di Ahu Tongariki, beratnya 86 ton, dan satu patung yang belum selesai, jika selesai, akan memiliki tinggi sekitar 21 meter (69 kaki) dan berat sekitar 270 ton

Baca Juga
5 Pena Paling Mahal di Dunia
5 Lukisan Super Absurd yang Harganya Jauh Lebih Mahal dari Rumahmu
Neptunus dan Misteri Planet X ‘Penyebab Kiamat’
Pulau Bungin – Pulau Terpadat di Dunia