Home > Sejarah > Tsunami Raksasa di Teluk Lituya

Tsunami Raksasa di Teluk Lituya

Judi Bola


Lituya Bay atau teluk Lituya adalah fjord yang terletak di Patahan Fairweather di bagian timur laut dari Teluk Alaska. Panjangnya sekitar 11,3 kilometer dan lebarnya hingga 3,2 kilometer. Lituya Bay memiliki kedalaman maksimum sekitar 219 meter tetapi ambangnya atau mulut teluk, yang memisahkannya dari Teluk Alaska antara La Chaussee Spit dan Harbor Point, hanya 9,7 meter kedalamannya.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Patahan Fairweather di ujung timur laut Teluk bertanggung jawab atas bentuk “T” teluk ini. Gerusan Glacial telah mengeksploitasi zona lemah sepanjang patahan untuk menghasilkan palung linear panjang yang dikenal sebagai Fairweather Trench. Lituya Glacier dan Crillon Glacier berada disepanjang bagian dari Palung Fairweather di daerah Teluk Lituya. Gilbert Inlet dan Crillon Inlet menempati Palung Fairweather di ujung timur laut dari Teluk Lituya.

 

 

Pada malam 9 Juli 1958 gempa bumi di sepanjang Sesar Fairweather di Alaska Panhandle melongsorkan sekitar 30.600.000 meter kubik tanah dan batuan dari tebing yang tinggi di atas pantai timur laut Teluk Lituya. Massa batu-batuan ini jatuh dari ketinggian sekitar 914 meter ke dalam perairan Gilbert Inlet (lihat peta). Dampak yang dihasilkan adalah tsunami lokal yang menabrak garis pantai barat daya dari Gilbert Inlet. Gelombang itu menghantam dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga menyapu sepenuhnya daratan yang memisahkan Gilbert Inlet dari tubuh utama Lituya Bay. Gelombang itu lalu berlanjut ke sepanjang Teluk Lituya, hingga ke La Chaussee Spit dan ke Teluk Alaska. Kekuatan gelombang mencerabut semua pohon dan vegetasi di tepi teluk hingga ketinggian 524 meter di atas permukaan laut. Jutaan pohon tumbang dan tersapu oleh gelombang. Ini adalah gelombang tertinggi yang pernah dikenal manusia.

Daerah yang rusak ini ditunjukkan dengan warna kuning pada peta di atas. Angka-angka yang tertera adalah ketinggian (satuan kaki) dari daerah yang mengalami kerusakan akibat gelombang dan merupakan perkiraan ketinggian gelombang saat berjalan melalui teluk.

 


Foto Teluk Lituya beberapa minggu setelah tsunami 1958. Daerah hutan yang hancur terlihat jelas di sepanjang garis pantai Teluk.

 

Topografi teluk Lituya adalah bahan utama dalam pembentukan tsunami. ( Atau, lebih informal, Megatsunami, kata yang digunakan untuk menggambarkan gelombang dengan tinggi lebih dari 100 meter) .

Pemicunya, bagaimanapun, adalah longsor besar di kepala Teluk Lituya, disebabkan oleh gempa bumi sekuat 8,3 SR. Sekitar 30 juta meter kubik batu – jatuh dari ketinggian 3.000 kaki – menuruni sisi Lituya Glacier ke Gilbert Inlet di ujung utara Teluk.

Perpindahan air tiba-tiba menciptakan gelombang yang mengarah ke laut dari daratan. Tapi kejadian serupa di Norwegia, di mana fjords berlimpah, tidak pernah menghasilkan gelombang yang sebesar itu.

Baca Juga:  7 Spesies Serangga Paling Seram di Dunia

 


Tebing di dinding timur laut dari Gilbert Inlet menunjukkan bekas dari 30.600.000 meter kubik batu yang longsor yang terjadi sebelum foto ini diambil. Kepala longsoran berada di ketinggian sekitar 914 meter , tepat di bawah salju di tengah atas. Ketinggian air di Teluk Lituya adalah permukaan laut. Bagian depan Lituya Glacier terlihat di sudut kiri bawah

 

Gelombang yang dihasilkan di Teluk Lituya malam itu setinggi 524 meter. Bagaimana gelombang bisa mencapai ketinggian seperti itu masih bersifat spekulatif, tetapi para ilmuwan mengamati bahwa danau subglacial di belakang Lituya Glacier telah surut sejauh 100 kaki. Penjelasan paling mungkin untuk itu adalah air yang hilang menerobos celah yang disebabkan oleh gempa dan mencapai fjord, menambah tekanan. Tetapi bahkan dengan faktor penyumbang ini , ahli geologi tidak percaya bahwa semua itu cukup untuk membuat gelombang besar tersebut. Penjelasan yang tepat belum pernah ditawarkan.

 


Tebing di mana batu longsor berada di sisi kanan Gilbert Inlet (kanan gambar). Tebing di sisi kiri Gilbert Inlet menerima kekuatan penuh gelombang besar, sehingga menggerus tanah dan pepohonan.

 

Hebatnya, beberapa saksi mata di Teluk pada saat tsunami melanda, masih hidup untuk menceritakan kisah tersebut. Namun ada dua orang tewas ketika gelombang menenggelamkan kapal nelayan mereka di dekat mulut Teluk.

Pada mulut teluk, La Chaussee Spit dan Harbor Point, benar-benar gundul oleh tsunami. Namun demikian, gelombang cepat kehabisan tenaga saat memasuki Teluk Alaska dan segera hilang, tidak menyebabkan masalah lebih lanjut.

 


Tanah antara Gilbert Inlet dan Teluk Lituya yang menerima kekuatan penuh gelombang. Pohon dan tanah yang dilucuti ini berada di ketinggian 524 meter di atas permukaan Teluk Lituya.

 


Daerah kerusakan yang disebabkan oleh gelombang di sepanjang garis pantai dari Teluk Lituya , dilihat dari selatan.

 


Kerusakan yang ditimbulkan gelombang di pantai selatan dari Teluk Lituya, dari Harbor Point ke La Chaussee Spit, mulut teluk. Lokasi ini adalah 11,3 kilometer jauhnya dari tempat gelombang berasal.

 

Dan Ini adalah Simulasi dari Megasunami di Teluk Lituya

 

Nah, video dibawah ini adalah video longsor terjadi di Malaysia pada bekas tambang timah terbuka yang terletak dekat Pantai Remis, di Selat Malaka. Menjelang akhir video ini kita dapat melihat air laut dengan jumlah yang luarbiasa bergegas mendorong tanah dan mengisi ceruk. Ketika semua berakhir, teluk baru terbentuk, dengan lebar lebih dari 800 meter! Mungkin ini tidak sebesar dan sehebat Longsor di Lituya, namun sedikit banyak dapat memberikan kita gambaran …

Republished by Blog Post Promoter