Home > Misteri > Zombie-Zombie di Dunia Serangga

Zombie-Zombie di Dunia Serangga


Anda pernah melihat Film Resident Evil atau film zombie lainnya? Atau film jadul yang berjudul The Hidden? dimana alien dapat mengontrol tubuh manusia dan berpindah pindah dari satu tubuh ke tubuh lainnya. Nah kasus yang terjadi pada serangga serangga ini mirip dengan yang terjadi pada film tersebut.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Banyak serangga yang tidak bisa mengendalikan kemauannya sendiri karena mereka terinfeksi dan kemauan mereka telah diambil alih oleh jamur atau semacam virus. Mungkin ini hanya terjadi pada serangga, namun tidak tertutup kemungkinan hal yang serupa nantinya bisa juga terjadi pada manusia. Bisa saja ketika manusia sudah tidak layak menjadi khalifah di bumi suatu saat nanti, menjadikan bumi dikuasai oleh jamur dan virus, dan lain lain sebagai penguasa bumi ini …

In your head, in your head,
Zombie, zombie, zombie,
Hey, hey, hey. What’s in your head,
In your head,
Zombie, zombie, zombie?
Hey, hey, hey, hey, oh, dou, dou, dou, dou, dou…

Itulah nyanyian Cranberries yang dulu sangat terkenal. dan bukan tanpa alasan Cranberries menyebutkan zombie berada di kepala …

Dibawah Ini Zombie-Zombie di Kerajaan Serangga seperti yang dikutip dari Alam Mengembang Jadi Guru

 

Zombie Fungi

Sebuah spesies jamur yang baru ditemukan, Ophiocordyceps camponoti-balzani, tumbuh di kepala “zombie” semut di hutan hujan Brasil. Awalnya dianggap sebagai spesies tunggal, disebut Ophiocordyceps unilateralis, jamur ini sebenarnya empat spesies-yang berbeda yang dapat “mengendalikan pikiran” semut. Spesies jamur dapat menginfeksi semut, mengambil alih otaknya, dan kemudian membunuh semut saat si semut sudah tiba di lokasi yang ideal bagi jamur untuk tumbuh dan menyebar spora mereka.

Empat spesies jamur ini diketahui hidup di hutan hujan Atlantik Brasil, yang cepat berubah karena perubahan iklim dan deforestasi. Hal ini menggoda ilmuwan untuk berspekulasi bahwa setiap spesies jamur memiliki spesies semut sendiri yang terbaik untuk diserang. Dan Kemungkinan ada ribuan jamur zombie di hutan tropis di seluruh dunia menunggu untuk ditemukan.

para peneliti menemukan bahwa Keempat spesies jamur “zombie” yang baru, diidentifikasikan menggunakan teknik yang berbeda untuk menyebar setelah menginfeksi semut. Beberapa spesies jamur menciptakan “pasak infeksi” tipis yang menempel pada tubuh korban dan menginfeksinya. Spesies jamur lain mengembangkan spora peledak di tubuh semut yang terinfeksi ‘. Ketika semut lain datang dekat mayat temannya, spora ini menembak semut tanpa disadari oleh semut, mengubah mereka menjadi semut zombie berikutnya.

 


Bersarang di otak semut zombie, spesies jamur “mengarahkan” zombie semut untuk pergi ke daun atau tempat stabil lainnya, agar jamur itu dapat tempat yang baik untuk berkembang biak. Misalnya, saat jamur Ophiocordyceps camponoti-balzani akan membunuh semut, semut ini menggigit dengan keras benda apa pun yang ditempatinya. Pengendalian ini begitu kuatnya sehingga zombie semut yang mati masih bisa tetap diam ketika posisinya tergantung terbalik.

 


Sebuah tangkai jamur putih (kiri) dari spesies Ophiocordyceps camponoti-rufipedis mulai menyodok keluar melalui kepala semut zombie dua hari setelah kematian. Juga terlihat pertumbuhan jamur yang putih samar pada sendi semut. Setelah serangga mati, jamur cepat menyebar melalui tubuh. Selama beberapa hari pertama, meskipun, sangat sedikit bukti dari jamur yang terlihat dari luar.

 


Selama tahap selanjutnya dari infeksi Ophiocordyceps camponoti-rufipedis, jamur secara cepat mengkonsumsi nutrisi yang ada di dalam semut zombie dan mulai menjajah bagian luar tubuh semut, seperti yang digambarkan. Tangkai jamur yang tumbuh dari bagian belakang kepala (kanan atas) juga menjadi lebih panjang dan lebih terlihat.

 


Tangkai jamur matang, tumbuh dari kepala semut zombie selama tahap akhir dari infeksi, berbeda antara spesies jamur. Sebagai contoh, Ophiocordyceps camponoti-rufipedis menciptakan hanya satu tangkai tunggal (foto), sementara Ophiocordyceps camponoti-balzani bentuk batang bercabang (seperti terlihat pada gambar pertama).

 


Bahkan untuk jamur zombie, tidak semua hal selalu berjalan seperti yang direncanakan. Sebagai contoh, dalam gambar dua semut zombie mati, semut yang atas menggigit pada leher semut dibawahnya dan bukan menggigit daun – mungkin untuk menghindarkan jamur dari tempatnya tumbuh.

 


Semut bukanlah satu satunya host/inang bagi jamur zombie. Serangga lain ada juga yang menjadi mangsa jamur. Foto Di atas, adalah tawon yang terinfeksi oleh spesies jamur Cordyceps yang belum diberi nama atau didokumentasikan secara formal. Jamur dari genus Cordyceps adalah hasil dari persaingan evolusi yang ketat antara inang dan parasit. Itu berarti jamur sering terkunci ke dalam satu jenis inang. Sebuah spesialisasi yang tidak menguntungkan bagi jamur karena akan punah ketika spesies inangnya juga punah.

 


Tidak seperti semut, banyak spesies serangga yang menjadi korban jamur zombie, sangat sulit untuk diidentifikasi setelah jamur menyebar ke seluruh tubuh mereka – seperti lalat diatas.

 


Jangkrik juga bisa menjadi mangsa jamur zombie (seperti terlihat diatas), meskipun sedikit yang diketahui tentang spesies jamur yang dibawa serangga ini sampai kematian yang mengerikan menjemputnya. Para ilmuwan berencana mengadakan penelitian lebih lanjut mengenai jamur zombie hutan brazil dan mengharapkan untuk menemukan spesies jamur zombie lebih banyak.

Ini hanya puncak dari apa yang akan menjadi gunung es yang sangat besar.

Baca Juga:  10 Fakta Unik Semangka

 

Zombie Virus

Virus mengerikan menginfeksi gypsy moth caterpillars. Caterpillar yang terinfeksi virus ini akan naik ke puncak tertinggi pohon untuk mati dan mencairkan dirinya sehingga cairan dari tubuhnya membasahi semua daun yang ada dibawahnya bagaikan hujan untuk menyebarkan virus2 yang menginfeksinya.

species baculovirus ini bisa mengendalikan korbannya yang untungnya hanya pada jenis gypsy moth caterpillars. Virus inilah yang memaksa “zombie” caterpillar memanjat pohon, di mana dia akhirnya mencairkan tubuh host nya sehingga memancarkan cairan kental. Virus ini memperbanyak dirinya dalam tubuh inangnya, dan mengeksekusi inangnya saat telah banyak virus didalam tubuh inangnya dan ada gen lain dalam virus yang kemudian membuat ulat meleleh. Jadi ulat tersebut menjadi kolam dari jutaan partikel virus yang akhirnya jatuh ke dedaunan di bawahnya di mana ia dapat menginfeksi ulat ulat lainnya yang makan dedaunan yang terkena virus ”

“Entah bagaimana atau lainnya, menggunakan gen ini, virus dapat memanipulasi perilaku ulat untuk pergi ke lokasi yang benar di pohon untuk meningkatkan penyebaran dan perkembangbiakan ke host baru. Ini benar-benar menakjubkan

 

Zombie Venom

Tawon parasit permata menggunakan racun yang disuntikkan langsung ke otak kecoa untuk menghambat “free will” dari korbannya. Racun yang menghambat zat kimia yang disebut octopamine dalam otak kecoa yang mengontrol motivasi untuk berjalan.

Tanpa bisa melawan, “zombie” kecoa diperintahkan ke sarang tawon bawah tanah, dimana telur diletakkan di bagian perutnya. Larva menetas dan kemudian memakan kecoa yang masih hidup tetapi tidak mampu melawan itu dari dalam sampai ke luar. Semuanya memakan waktu sekitar tujuh sampai delapan hari, di mana daging harus segar. Tawon dewasa muncul dari tubuh korban setelah sekitar satu bulan.

Octopamine adalah substansi otak yang menempatkan serangga dalam keadaan waspada, mengilhami mereka untuk bergerak, dan memungkinkan mereka untuk melakukan tugas-tugas fisik menuntut. Octopamine melayani fungsi yang sama seperti noradrenalin, yang terlibat dalamfight or flight reaction … di otak vertebrata.

 

Zombie Larva

Di Amerika Selatan, lalat phorid betina telah mengembangkan strategi reproduksi yang aneh: Mereka menyerang semut api (seperti pada foto diatas), kemudian menyuntikkan telur mereka ke semut dengan organ mereka yang seperti jarum.

Telur tumbuh dan larva yang dihasilkan umumnya berpindah ke kepala semut. Larva tinggal di sana selama berminggu-minggu – menghisap habis otak dan mengubah semut menjadi “zombie,” dalam beberapa kasus, semut yang kena suntik dapat berjalan sejauh 55 meter (50 meter) dari koloni untuk menghindari serangan semut api lain.

Akhirnya, lalat bayi memenggal kepala inangnya dan keluar melalui kepala semut, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

 

 

Pada gilirannya nanti, belatung lalat phorid yang disuntikkan ke semut memenggal kepala inangnya (digambarkan dalam file foto) dan menggunakan lubang dikepala inangnyanya sebagai tempat untuk berkembang menjadi pupa, tahap peralihan antara larva dan lalat dewasa. Tepat sebelum itu, belatung muncul untuk mengontrol perilaku semut, mengarahkannya ke suatu tempat, lembab berdaun dimana ia aman dari semut lain yang akan menyerang. Tidak hanya memenggal kepala inangnya, namun larva tersebut mengubah semut menjadi zombie.

 


Sebuah larva lalat phorid muncul dari kepala kosong inangnya, si semut api

 


Sekitar 40 hari setelah telur disimpan, larva lalat phorid berkembang menjadi pupa yang lebih menyerupai lalat phorid dewasa

 

Zombie Cacing

Parasit datang dalam berbagai bentuk. Cacing bulu kuda, juga disebut cacing Gordian (filum Nematomorpha), larvanya adalah parasit pada serangga atau krustasea. Ketika berada di dalam tuan inang mereka, mereka tumbuh dan mengisi tubuh inangnya sampai mereka siap untuk pergi. Bahkan, makhluk ini tumbuh antara 50 – 100 cm (20-39 in), tetapi dapat mencapai 200 cm (78 in) dalam kasus yang ekstrim.

Mereka meletakkan teluru-telur mereka di atau dekat air. Hal ini agar telur-telur yang diletakkan di dekat air akan terminum/termakan oleh serangga yang mampu meninggalkan daerah lembab. Tapi karena air benar-benar penting bagi parasit ini, maka ia harus mencari cara untuk membuat tuan rumahnya kembali ke air. Setidaknya dua spesies cacing bulu kuda diketahui memanipulasi inang mereka untuk melakukan bunuh diri dengan tenggelam: Spinochordodes tellinii dan Paragordius tricuspidatus, yang biasanya lebih memilih jangkrik dan belalang sebagai inang.

Ketika cacing mencapai usia dewasa di dalam tubuh inangnya, ia harus mendapatkan air. Cacing ini dapat mengambil alih pikiran inangnya dan memberikan ‘perintah’ untuk melompat ke genangan air, palung, kolam, waduk atau sungai. Para ilmuwan telah mencoba untuk mencari tahu bagaimana cacing ini mampu memanipulasi serangga:

Cacing ini menghasilkan jenis molekul tertentu yang mempengaruhi sistem saraf pusat inangnya, yang pada gilirannya membuat serangga berperilaku abnormal. Parasit ini juga menghasilkan protein yang sangat mirip dengan yang ditemukan dalam serangga. Protein ini diterima oleh tubuh serangga, yang berarti cacing ini sukses dalam hal mimikri molekuler!

Akibatnya, inangnya akhirnya melepaskan naluri alaminya, kemudian mati tenggelam, atau mati saat parasit yang telah dewasa ini keluar dari tubuhnya, dan kemudian siap membuat parasit kecil yang dapat melakukan hal diatas lagi.

Baca Juga
5 Jenis Layanan Jasa Terunik Di Dunia
7 Tempat Angker di Bogor
Heboh Video Penampakan Kota Misterius Mengambang di Awan
5 Tempat yang Disembunyikan oleh Google Maps